Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Isim Maqshur, Isim Manqush, dan Isim Mamdud

isim maqshur, isim manqush, dan isim mamdud

Arobiyahinstitute.com |
Pada artikl sebelumnya, kita telah membahas tentang isim shahih dan isim ghairu shahih.

Disebutkan disana bahwa isim ghairu shahih memiliki 3 macam, yaitu isim maqshur, isim manqush, dan isim mamdud.

Nah pada artikel ini kita akan membahas ketiganya secara menyeluruh, baik itu mengenai pengertiannya, contoh-contohnya, ataupun i’rabnya ketika ia berada dalam kalimat.

Isim Maqshur

Isim maqsur adalah semua isim mu’rab (dapat dii’rab) yang akhir katanya berupa alif lazimah, Sebagaimana yang disebutkan dalam kitab mulakhas qawaidul lughatil arobiyyah berikut ini:

الْإِسْمُ الْمَقْصُوْرٌ هُوَ كُلُّ اسْمٍ مُعْرَبٍ آخِرُهُ أَلِفٌ لَازِمَةٌ أَصْلِيَّةٌ (ملخص قواعد اللغة العربية : 173)

Contoh Isim Maqshur

Disini saya akan menyebutkan beberapa contoh isim maqshur beserta artinya. Kemudian saya juga akan memberikan contoh kalimat yang mengandung isim maqshur dan menjelaskan kedudukan i’ranya dan jenisnya.

 

عِيْسَى

مُوْسَى

الْمُصْطَفَى

الْوُسْطَى

الْهُدَى

الْفَتَى

Nabi Isa

Nabi Musa

Yang terpilih

Tari tengah

Petunjuk

Pemuda

 

جَاءَ الْفَتَى

Pemuda itu telah datang

فعل ماض مبني على الفتح

جَاءَ

Fi’il madhi mabni ‘alal fathi

فاعل مرفوع وعلامة رفعه ضمة مقدرة منع من ظهورها التعذر

الْفَتَى

Fa’il marfu’ dan tanda rafa’nya dhommah muqaddarah, ia tidak nampak dhahirnya karena udzur

Isim Manqush

Isim manqush adalah semua isim mu’rab (dapat dii’rab) yang akhir katanya berupa ya’ lazimah, dan huruf sebelum akhir dikasroh, Sebagaimana yang disebutkan dalam kitab mulakhas qawaidul lughatil arobiyyah berikut ini:

الإِسْمُ الْمَنْقُوْصُ هُوَ كُلُّ اسْمٍ مُعْرَبٍ آخِرُهُ يَاءٌ لَازِمَةٌ أَصْلِيَّةٌ مَكْسُوْرٌ مَا قَبْلَهَا (ملخص قواعد اللغة العربية : 173)

Contoh Isim Manqush

Berikut ini saya akan menyebutkan beberapa contoh isim manqush beserta artinya. Kemudian saya juga akan memberikan contoh kalimat yang mengandung isim manqush dan menjelaskan kedudukan i’ranya dan jenisnya.

 

الْمَاضِيْ

الْقَاضِيْ

الرَّامِيْ

الدَّاعِيْ

الزَّانِيْ

الْهَادِيْ

Yang telah berlalu

Hakim

Yang melempar

Yang mengajak

Yang berzina

Yang memberi petunjuk

 

تَابَ الزَانِيْ إِلَى اللَّهِ

Pezina itu telah bertaubat kepada Allah

فعل ماض مبني على الفتح

تَابَ

Fi’il madhi mabni ‘alal fathi

فاعل مرفوع وعلامة رفعه ضمة مقدرة منع من ظهورها الثقال

الزَانِيْ

Fa’il marfu’ dan tanda rafa’nya dhommah muqaddarah, ia tercegah dari tampak dhahirnya karena berat diucapkan

حرف جر مبني على السكون

إِلَى

Huruf jar mabni ‘alassukun

لفظ الجلالة اسم المجرور مجرور وعلامة جره الكسرة

اللَّهِ

Lafdzul jalalah, isim majrur, beri’rab jar dan tandanya kasrah

 

رَأَيْتُ الْقَاضِيَ فِي الْمَحْكَمَةِ

Aku melihat hakim dipengadilan

مفعول به منصوب وعلامة نصبه الفتحة الظاهرة

الْقَاضِيَ

Maf’ul bih manshub dan tandanya fathah dhahirah

Tanda i’rab isim manqush berupa dhammah muqaddarah jika ia beri’rab rafa’, dan kasrah muqaddarah jika ia beri’rab jar. Tapi ketika ia beri’rab nashab, maka tanda i’rabnya adalah fathah dhahirah.

Isim Mamdud

Isim mamdud adalah isim yang akhir katanya berupa hamzah dan sebelumnya berupa huruf alif zaidah. Sebagaimana yang disebutkan dalam kitab mulakhas qawaidul lughatil arobiyyah berikut ini:

الإِسْمُ الْمَمْدُوْدُ هُوَ كُلُّ اسْمٍ مُعْرَبٍ آخِرُهُ هَمْزَةٌ قَبْلُهَا أَلِفٌ زَئِدَةٌ (ملخص قواعد اللغة العربية : 174)

Contoh Isim Mamdud

Berikut ini adalah beberapa contoh isim mamdud:

5

4

3

2

1

رُؤسَاءُ

حَمْرَاءُ

خَضْرَاءُ

سَمَاءٌ

إِنْشَاءٌ

Para pimpinan

merah

hijau

langit

pembangunan

Huruf alif yang berada di akhir isim mamdud adakalanya berupa hamzah asli sebagaimana contoh nomor satu.

Adakalanya ia berupa hamzah pengganti dari huruf ya’ (ي) atau wauw (و) seperti contoh nomor dua.

Adakalanya juga ia berupa hamzah zaidah (tambahan) untuk menjadikan ia isim muannats seperti contoh nomor tiga dan empat.

Adakalanya juga berupa hamzah zaidah untuk menjadikan isim jamak seperti contoh nomor lima.

Isim mamdud yang diakhiri dengan alif zaidah baik untuk menjadikannya isim muannats maupun isim jamak sebagaimana contoh nomor 3,4, dan 5, maka ia termasuk isim ghairu munsharif atau isim la yansharif. Jadi jika ia beri’rab jar atau majrur, maka tanda i’rabnya adalah fathah, contoh:

 

مَرَرْتُ بِرُأَسَاءَ

Aku telah melewati para pemimpin

اسم المجرور مجرور وعلامة جره الفتحة لأنه من الإسم لا ينصرف

رُأَسَاءَ

Isim majrur, beri’rab jar dan tandanya fathah karena ia termasuk isim ghairu munsharif

Cukup sekian pembahasan tentang isim mqshur, isim manqush, dan isim mamdud. Semoga bisa dipahami dengan baik, dan semoga bermanfaat bagi para pembaca sekalian.

Posting Komentar untuk "Isim Maqshur, Isim Manqush, dan Isim Mamdud"