Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dzonna Wa Akhwatuha (Dzonna dan Saudara-Saudaranya)

dzonna wa akhwatuha

Arobiyahinstitute.com | Pada artikel ini kita akan membahas dzonna wa akhwatuha. Ia adalah salah satu amil yang masuk kedalam mubtada’ khobar dan mengubah i’rab keduanya.

Selain dzonna wa akhwatuha, amil yang memasuki mubtada’ khobar adalah kana wa akhwatuha dan inna wa akhwatuha, dan alhamdulillah keduanya telah kita bahas pada blog ini.

Dzonna Wa Akhwatu dzonna (Dzonna dan saudara-saudaranya)

Sebagaimana kana dan inna, dzonna juga mempunyai beberapa saudara yang beramal sebagaimana dirinya. Sebagaimana disebutkan dalam matan jurumiyah, bahwa saudara-saudara dzonna adalah sebagai berikut:

وأما ظَنَنتُ وأخواتُها فإنها تَنصِبُ المبتدأَ والخبَرَ على أنهما مفعولان لها، وهي: ظَنَنتُ، وحَسِبتُ، وخِلتُ، وزَعمتُ، ورأيتُ، وعَلِمتُ، ووجَدتُ، واتَّخذتُ، وجَعَلتُ، وسَمعتُ

Artinya: “dan adapun dzonantu wa akhwatuha dia menashabkan mubtada dan khobar dan menjadikan keduanya sebagai maf’ul bih, dan dia adalah: dzonantu, hasibtu, khiltu, za’amtu, ra’aitu, ‘alimtu, wajadtu, ittakhadtu, ja’altu, dan sami’tu

Berikut ini saya rangkumkan saudara-saudara dzonna dalam tabel dibawah ini :

dzonna dan saudara-saudaranya

Fungsi Dzonna Wa Akhwatuha

Pada dasarnya mubtada’ dan khobar beri’rab marfu’, namun jika keduanya dimasuki amil, maka i’rabnya akan berubah sesuai dengan amil yang masuk padanya.

Pada paragraf pertama sudah saya sebutkan bahwa amil yang masuk kemubtada’ khobar ada 3, yakni kana wa akhwatuha, inna wa akhwatuha dan dzonna wa akhwatuha.

Jika kana merafa’kan mubtada’ dan menashabkan khabar, dan inna beramal kebalikannya kana yakni menasabkan mubtada’ dan merafa’kan khabar, maka dzonna wa akhwatuha menashabkan mubtada’ dan khobar.

Selanjutnya mubtada’ berubah namanya menjadi maf’ul bih awal, dan khobar berubah namanya menjadi maf’ul bih tsani.

Contoh Dzonna Wa Akhwatuha

Berikut ini kami sebutkan beberapa contoh dzonna wa akhwatuha dalam kalimat:

A. Contoh kalimat dzonantu

ظَنَنْتُكَ ذَاهِبًا إِلَى الْمَدِيْنَةِ

Aku menyangka kamu pergi ke kota

Maf’ul bih awal

كَ

Maf’ul bih tsani

ذَاهِبًا

 

B. Contoh Kalimat hasibtu

حَسِبْتُ الْمَالَ نَافِعًا

Aku menyangka harta itu bermanfaat

Maf’ul bih awal

الْمَالَ

Maf’ul bih tsani

نَافِعًا

 

C. Contoh kalimat khiltu

خِلْتُ الْحَدٍيْقَةَ مُثْمِرَةً

Aku menyangka kebun itu berbuah

Maf’ul bih awal

الْحَدٍيْقَةَ

Maf’ul bih tsani

مُثْمِرَةً

 

D. Contoh kalimat za’amtu

زَعَمْتُ سَالِمًا مُدَرِّسًا

Aku menyangka salim itu guru

Maf’ul bih awal

سَالِمًا

Maf’ul bih tsani

مُدَرِّسًا

 

E. Contoh kalimat ro’aitu

رَأَيْتُ إِبْرَاهِيْمَ مُفْلِحًا

Aku melihat ibrahim itu orang yang beruntung

Maf’ul bih awal

إِبْرَاهِيْمَ

Maf’ul bih tsani

مُفْلِحًا

 

F. Contoh kalimat ‘alimtu

عَلِمْتُ الصِّدْقَ مُنْجِيًا

Aku mengetahui kejujuran itu menyelamatkan

Maf’ul bih awal

الصِّدْقَ

Maf’ul bih tsani

مُنْجِيًا

 

G. Contoh kalimat wajadtu

وَوَجَدَكَ عَائِلًا فَأَغْنَى

dan Dia (Allah) mendapatimu kekurangan, maka Dia (Allah) mencukupimu

Maf’ul bih awal

كَ

Maf’ul bih tsani

عَائِلًا

 

H. Contoh kalimat ittakhadztu

اتَّخَذْتُ صَالِحًا صَدِيْقًا

Aku menjadikan shaleh sebagai teman

Maf’ul bih awal

صَالِحًا

Maf’ul bih tsani

صَدِيْقًا

 

I. Contoh kalimat ja’altu

جَعَلْتُ الذَّهَبَ خَاتَمًا

Aku menjadikan emas itu cincin

Maf’ul bih awal

الذَّهَبَ

Maf’ul bih tsani

خَاتَمًا

 

J. Contoh kalimat sami’tu

سَمِعْتُ زَيْدًا نَاجِحًا فِيْ الْإِمْتِحَانِ

Aku mendengar zaid berhasil dalam ujian

Maf’ul bih awal

زَيْدًا

Maf’ul bih tsani

نَاجِحًا

 

I’rab dzonna wa akhwatuha

Pada sub bab ini kita akan membahas cara mengi’rab dzonna wa akhwatuha. Perhatikan baik-baik contohnya berikut ini:

ظَنَنْتُكَ ذَاهِبًا إِلَى الْمَدِيْنَةِ

ظَنَنْتُ : فعل ماض مبني على السكون لاتصاله بضمير رفع متحرك، والفاعل ضمير متصل مبني على الضم في محل رفع

Dzonantu : fi’il madhi mabni ‘alassukun karena bersambung dengan dhomir rafa’ mutaharrik, dan fa’ilnya adalah dhomir muttasil mabni ‘aladzommi menempati tempatnya rafa’

كَ : ضمير متصل مبني على الفتح في محل نصب مفعول به أول

Ka : dhomir muttasil mabni ‘alal fathi menempati tempatnya nashob, sebagai maf’ul bih pertama.

ذاهبا : مفعول به ثان منصوب وعلامة نصبه الفتحة

Dzahiban: maf’ul bih kedua beri’rab mansub dan tanda nashobnya adalah fathah

إلى : حرف الجر مبني على السكون

Ila : huruf jar mabni ‘alassukun

المدينة : اسم المجرور مجرور وعلامة جره الكسرة

Al madinah : isim majrur, beri’rab majrur dan tanda jarnya adalah kasrah

Cukup sekian pembahasan mengenai dzonna wa akhwatuha dan hal-hal yang berkaitan dengannya, semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita tentang bahasa arab.

Sumber:

1. matan jurumiyah

2. al khulal adz dzahabiyah ‘ala tuhfah tsaniyah

Posting Komentar untuk "Dzonna Wa Akhwatuha (Dzonna dan Saudara-Saudaranya)"