Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Mubtada' Dan Khabar Beserta I'rab Dan Contoh Keduanya


mubtada' dan khabar

 Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Arobiyahinstitute.com | Pada artikel ini saya masih melanjutkan pembahasan tentang marfu’atul asma’. Diantara isim-isim yang beri’rab rafa’ adalah mubtada’ dan khabar. Dua isim ini bagaikan 2 sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan. Karena keduanya saling melengkapi dalam suatu jumlah (kalimat). Jumlah tidak akan sempurna jika hanya ada mubtada’ saja atau khabar saja.

Sudah tahukah kalian apa itu mubtada’ dan khabar ? simak uraian berikut ini yang meliputi pengertian mubtada’ dan khabar, contoh-contohnya, macam-macamnya, serta i’rab keduanya.

Mubatada’

Pengertian mubtada’

Mubtada’ secara bahasa merupakan bentuk isim maf’ul dari kata اِبْتَدَأَ yang berarti  “permulaan”. Hal itu sesuai dengan kondisinya yang berada diawal jumlah ismiyah.

Adapun secara istilah mubtada’ adalah isim yang beri’rab marfu’ yang bebas dari amil-amil lafdhiyah. Adapun versi arabnya sebagai berikut:

الْمُبْتَدَأُ هُوَ اسْمٌ مَرْفُوْعٌ يَقَعُ فِيْ أَوَّلِ الْجُمْلَةِ (فؤاد نعمة، ملخص قواعد اللغة العربية (مصر: نهضة مصر) ص. 27))

Artinya: “mubtada’ adalah isim marfu’ yang berada di awal kalimat” (fu’ad nikmah, mulakhas qawaidul lughatil arabiyah (mesir: nahdhatu misr) h. 27))

الْمُبْتَدَءُ هُوَ الْإِسْمُ الْمَرْفُوْعُ الْعَارِيْ عَنِ الْعَوَامِلِ اللَّفْظِيَّةِ (شمس الدين محمد بن محمد الرعيني المالك، متممة الآجرومية في علم العربية (سورابايا: الحرمين، 1422) ص. 15

Artinya: “mubtada’adalah isim marfu’ yang kosong dari amil-amil lafdziyah” (syamsuddin muhammad bin muhammad ar-ra’ini al-maliki, mutammimah al-ajurumiyah fii ilmil arabiyah (surabaya: al-haramain, 1422 H) h.15))

Yang dimaksud amil dalam pengertian diatas adalah sesuatu (faktor) yang mempengaruhi kata, sehingga ia beri’rab rafa’, nashab, jar, ataupun jazm. Ia mempunyai 2 macam, yakni amil lafdziyah dan amil maknawiyah.

Contoh mubtada’

Islam adalah agama kita

الْإِسْلَامُ دِيْنُنَا 

Penjaul menjual barang dagangan

الْبَائِعُ يَبِيْعُ الْبَضَائِعَ

Bahasa arab adalah bahasa al-Qur’an

اللُّغَةُ الْعَرَبِيَّةُ لُغَةُ الْقُرْآنِ

Emas itu berharga

الذَّهَبُ ثَمِيْنٌ

Buah-buahan bagus untuk badan

الْفَوَاكِهُ صِحَّةٌ لِلْبَدَنِ

Mencegah lebih baik daripada mengobati

الْوِقَايَةُ خَيْرٌ مِنَ الْعِلَاجِ

Murid belajar membaca

التِّلْمِيْذُ يَدْرُسُ الْقِرَاءَةَ

Macam-macam mubtada’

Ditinjau dari jenis kata, mubtada’ terbagi menjadi 2 macam, yaitu mubtada’ yang berupa isim dzahir, dan mubtada’ yang berupa isim dhomir.

Mubtada’ berupa isim dzahir

Maksud dari dzahir adalah ia nampak jelas, berbanding terbalik dengan dhomir yang mana ia adalah kata ganti yang bersifat umum.

Contoh mubtada’ berupa isim dzahir:

Kebun itu indah

الْحَدِيْقَةُ  جَمِيْلَةٌ

Masjid itu besar

الْمَسْجِدُ كَبِيْرٌ

Muhammad berdiri

مُحَمَّدٌ قَائِمٌ

Muhammad nabi kita

مُحَمَّدٌ نَبِيُّنَا

Muhammad utusan Allah

مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللَّهِ

Catatan: kata yang berwarna merah adalah mubtada’

Mubtada’ berupa isim dhomir

Dhomir adalah kata ganti, saya telah membahasnya panjang lebar dalam sebuah artikel tersendiri tentang dhomir. Yang dimaksud disini adalah dhomir munfashil, yaitu kata ganti yang terpisah, ia ada 12 (هو، همأ، هم، هي، هن، أنت، أنتما، أنتم، أنتِ، أنتن، أنا، نحن).

Contoh mubtada’ berupa isim dhomir:

Dia cantik

هِيَ جَمِيْلَةٌ

Saya seorang siswa

أَنَا طَالِبٌ

Kamu dermawan

أَنْتَ كَرِيْمٌ

Mereka guru

هُمْ مُدَرِّسُوْنَ

Kita seorang muslim

نَحْنُ مُسْلِمُوْنَ

Kalian pekerja keras

أَنْتُمْ مُجْتَهِدُوْنَ

Catatan: kata yang berwarna merah adalah mubtada’

Syarat-syarat mubtada’

1. pada dasarnya mubtada’ selalu berada di awal kalimat. Namun ada beberapa kondisi yang mengubahnya dari hukum asalnya. Hal ini akan saya bahas nanti diakhir pembahasan tentang khabar muqaddam dan mubtada’ muakhor.

2. Pada dasarnya, mubtada’ harus berupa isim makrifat, namun ada beberapa kondisi yang membolehkan ia berupa isim nakirah, yaitu diantaranya:

1. ketika ia sebagai maushuf (yang disifati)

Contoh:

Seorang laki-laki yang tampan didalam rumah

رَجُلٌ جَمِيْلٌ فِيْ الْبَيْتِ

Kata yang berwarna merah adalah mubtada’. Ia berupa isim nakirah karena ia juga sebagai maushuf / man’ut (yang disifati). Adapun kata yang berwarna biru adalah sifat / na’at.

2. ketika ia disandarkan kepada isim nakirah

Penuntut ilmu hadir

طَالِبُ عِلْمٍ حَاضِرٌ

Kata yang berwarna merah adalah mubtada’. Ia berupa isim nakirah karena ia disandarkan kepada isim nakirah, yaitu علم.

3. ketika ia didahului nafii (pengingkaran)

Orang yang sakit tidak hadir

مَا مَرِيْضٌ حَاضِرٌ

Kata “ما” di awal kalimat adalah huruf nafii, sedangkan mubtada’ adalah “مريض”.

4. ketika ia didahului istifham (kata tanya)

Apa ada seorang laki-laki disisimu?

هَل رَجُلٌ عِنْدَكَ ؟

Kata “هل” adalah huruf istifham (kata tanya), sedangkan kata “رجل” adalah mubtada’.

Khabar

Pengertian khabar

khabar mubtada’ adalah isim yang beri’rab marfu’ yang disandarkan kepada mubtada’. Adapun versi arabnya adalah:

الْخَبَرُ هُوَ اسْمُ الْمَرْفُوْعُ الْمُسْنَدُ إِلَيْهِ (أبو عبد الله محمد بن محمد داود الصنهجي، متن الآجرومية(الرياض: دار الصميعي، 1419 ه) ص. 12))

Artinya: “khabar adalah isim marfu’ yang disandarkan kepada mubtada’” (abu abdillah muhammad bin muhammad dawud ash-shanhaji, matnul ajurumiyah (riyadh: dar ash-shumai’i, 1419 H) h.12))

الْخَبَرُ مَا يُكْمِلُ مَعْنَى الْمُبْتَدَأ (فؤاد نعمة، ملخص قواعد اللغة العربية (مصر: نهضة مصر) ص.30))

Artinya: “khabar adalah apa yang menyempurnakan makna mubtada’” (fu’ad nikmah, mulakhas qawaidul lughatil arabiyah (mesir: nahdhatu misr) h. 30))

الْخَبَرُ هُوَ جُزْءُ الَّذِيْ تَتِمُّ بِهِ الْفَائِدَةُ مَعَ الْمُبْتَدَأ (شمس الدين محمد بن محمد الرعيني المالك، متممة الآجرومية في علم العربية (سورابايا: الحرمين، 1422) ص. 16))

(syamsuddin muhammad bin muhammad ar-ra’ini al-maliki, mutammimah al-ajurumiyah fii ilmil arabiyah (surabaya: al-haramain, 1422 H) h.16))

Contoh khabar

Rumah itu bersih

الْبَيْتُ نَظِيْفٌ

1

Kantor itu besar

الْمَكْتَبَةُ كَبِيْرَةٌ

2

Lapangan itu luas

الْمَيْدَانُ وَاسِعٌ

3

Guru itu datang

الْمُدَرِّسُ حَاضِرٌ

4

Petani itu menanam padi

الْفَلَّاحُ يَزْرَعُ الرُّزَّ

5

Zaid ada didalam rumah

زَيْدٌ فِي الْبَيْتِ

6

Handphone ada diatas meja

الْهَاتِفُ عَلَى الْمَكْتَبِ

7

Masjid itu lantainya bersih

الْمَسْجِدُ بِلَاطُهُ نَظِيْفٌ

8

Penjelasan: khabar disandarkan kepada mubtada’ maksudnya adalah khabar dinisbatkan kepada mubtada’. Sebagaimana pada contoh pertama, khabarnya adalah (نظيف) yang artinya bersih. Jadi sifat bersih pada contoh di atas dinisbatkan kepada rumah (البيت) yang pada contoh diatas ia sebagai mubtada’.

Syarat-syarat khabar

1. khabar harus sesuai dengan mubtada’ dalam hal mudzakkar muannatsnya. Artinya keduanya harus selaras atau satu jenis. Perhatikan tabel contoh khabar di atas. Pada contoh pertama, keduanya sama-sama berjenis mudzakkar. Dan pada contoh kedua, keduanya sama-sama berjenis muannats.

2. khabar harus sesuai dengan mubtada’ dalam hal jumlah (mufrad, mutsanna & jamak). Perhatikan tabel contoh khabar di atas sekali lagi. Pada contoh pertama, keduanya sama-sama berjenis mufrad (berjumlah tunggal).

3. jika mubtada’ berupa isim jamak yang tidak berakal (bukan manusia), seperti بيوت yang berarti rumah, atau  أشجار yang berarti pohon, atau سيارات yang berarti mobil, maka khabar boleh isim mufrad muannats, dan boleh juga berupa isim jamak muannats. Contoh:

Mobil-mobil itu bagus

السَّيَّارَاتُ جَمِيْلَاتٌ

1

Mobil mobil itu bagus

السَّيَّارَاتُ جَمِيْلَةٌ

2

Pada contoh pertama, khabarnya berupa isim jamak muannats salim, menyesuaikan dengan  mubtada’nya yang juga berupa jamak muannats salim. Sedangkan pada contoh kedua, khabar berupa mufrad muannats(tunggal bergender perempuan).

Macam-macam khabar

Khabar mempunyai 2 macam, yaitu khabar mufrad, dan khabar ghairu mufrad.

Khabar mufrad

Ia adalah khabar yang terdiri dari satu kata, contohnya:

Muhammad berdiri

مُحَمَّدٌ قَائِمٌ

2 siswa berdiri

الطَّالِبَانِ قَائِمَانِ

Para siswa berdiri

الطُّلَّابُ قَائِمُوْنَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah sebagai khabar, ia dinamakan khabar mufrad karena terdiri dari satu kata, meskipun bentuknya bisa saja berbentuk mutsanna (ganda) atau bentuk jamak.

khabar ghairu mufrad

khabar ghairu mufrad adalah khabar yang terdiri dari beberapa kata yang menyerupai kalimat. Ia ada 4 macam, yaitu jar majrur, dzaraf, jumlah fi’liyah, jumlah ismiyah.

Contoh khabar berupa jar majrur

Muhammad berada di rumah

مُحَمَّدٌ فِي الْبَيْتِ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berupa jar majrur, yang mana في adalah huruf jar, dan البيت adalah isim majrur.

Contoh khabar berupa dzaraf

Muhammad berada di sisimu

مُحَمَّدٌ عِنْدَكَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berbentuk dzaraf. Dzaraf adalah kata keterangan, baik keterangan tempat maupun keterangan waktu.

Contoh khabar berupa jumlah fi’liyah

Muhammad telah datang

مُحَمَّدٌ جَاءَ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar ghairu mufrad, ia berbentuk jumlah fi’liyah (fi’il + fa’il). (جَاءَ) sebagai fi’il, dan dhomir mustatir takdirnya (هو) sebagai fa’ilnya.

Contoh khabar berupa jumlah ismiyah

Wajahnya muhammad ganteng

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Penjelasan: kata yang berwarna biru adalah khabar mubtada’ ghairu mufrad, ia berbentuk jumlah ismiyah (mubtada’ + khabar mubtada’). (وَجْهُهُ) sebagai mubtada’, dan (جَمِيْلٌ) sebagai khabar.

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Mubtada’

مُحَمَّدٌ

Khabar mubtada’ (ia berupa jumlah ismiyah yang terdiri dari mubtada’ + khabar)

وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Mubtada’ ke 2

وَجْهُهُ

Khabar mubtada’ ke 2

جَمِيْلٌ

Khabar muqaddam dan mubtada’ muakhor

Pada dasarnya mubtada’ berada di awal kalimat dan khabar berada dibelakangnya (setelahnya). Namun kadangkala khabar boleh atau bahkan wajib mendahului mubtada’ dalam beberapa kondisi, yaitu sebagai berikut:

Khabar boleh mendahului mubtada’ jika:

1. memberikan penekanan (prioritas) makna khabar. Contoh:

مَمْنُوْعٌ الدُّخُوْلُ

Dilarang masuk

Khabar pada contoh diatas adalah (ممنوع) ia didahulukan daripada mubtada’ karena sebagai penekanan.

2. khabar berupa syibhul jumlah (menyerupai jumlah) dan mubtada’ berupa isim makrifat. Contoh:

عَلَى الْمَكْتَبِ الْمَجَلَّةُ

Majalah ada diatas meja

المجلة adalah mubtada’ muakhor dan عَلَى الْمَكْتَبِ adalah khabar muqaddam.

Khabar wajib mendahului mubtada’ jika:

1. khabar berupa syibhul jumlah (menyerupai jumlah) dan mubtada’ berupa isim nakirah. Contoh:

عَلَى الْمَكْتَبِ مَجَلَّةٌ

Sebuah majalah ada diatas meja

مَجَلَّةٌ disini sebagai mubtada’ muakhor. Karena ia berupa isim nakirah.

2. khabar berupa isim istifham (kata tanya). Contoh:

مَتَى الْإِمْتِحَانُ ؟

Kapan ujian?

3. mubtada’ bersambung dengan dhamir yang kembali kepada khabar. Contoh:

لِلسَّلَامِ تَبَاعَتُهُ

Mengikutinya (keselamatan) adalah demi keselamatan

Mubtada’ pada contoh diatas adalah تَبَاعَتُهُ yang mana ia bersambung dengan dhomir (ه) yang kembali kepada khabar.

Mubtada’ yang berada dibelakang khabar (sesudahnya) disebut mubtada’ muakhor (mubtada’ yang diakhirkan). Sedangkan khabar yang berada diawal kalimat (mendahului mubtada’) disebut khabar muqaddam.

I’rab mubtada’ dan khabar

I’rab mubtada’ dan khabar adalah marfu’, karena itulah dia tergolong kedalam isim-isim yang marfu’. Ketika keduanya berupa isim mufrad maka tanda i’rabnya adalah dhammah. Ketika keduanya berupa isim mutsanna (ganda), atau berupa isim jamak muannats salim atau jamak taksir tanda i’rabnya adalah huruf alif. Ketika keduanya berupa isim jamak mudzakkar salim atau asma’ khamsah, tanda i’rabnya adalah huruf wauw (و). Kalian bisa merujuk ke artikel saya yang terdahulu yang berjudul Pembagian i’rab mengenai rincian tanda-tanda i’rab.

Cara mengi’rab mubtada’ dan khabar

Adapun cara mengi’rab keduanya, berikut ini saya berikan 2 contoh mengi’rab mubtada+ khabar mufrad, dan mubtada’+khabar ghairu mufrad.

الْحَدِيْقَةُ  جَمِيْلَةٌ

Kebun itu indah

الْحَدِيْقَةُ : مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Kebun : mubtada’, marfu’, dan alamat rafa’nya dhommah

جَمِيْلَةٌ : خبر المبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Indah: khabar mubtada’, marfu’, dan alamat rafa’nya dhommah

مُحَمَّدٌ وَجْهُهُ جَمِيْلٌ

Wajahnya muhammad ganteng

مُحَمَّدٌ : مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Muhammad: mubtada’(1), marfu’ dan alamat rafa’nya dhammah

وَجْهُهُ : مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمه، وهو مضاف

Wajahnya: mubtada’ (2) marfu, dan alamat rafa’nya adalah dhommah, dan dia mudhof

هُ : اسم ضمير مبني على الضم، في محل جر مضاف إليه

هُ : isim dhomir mabni ‘aladhommi, menempati tempatnya jar, sebagai mudhof ilaih

جَمِيْلٌ : خبر المبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة

Ganteng: khabar mubtada’(2), marfu’ dan alamat rafa’nya adalah dhommah

الجملة من المبتدأ والخبر في محل رفع خبر المبتدأ

Jumlah yang tersusun dari mubtada’(2) dan khabar mubtada’(2) menempati tempatnya rafa’, sebagai khabar mubtada’(1)

Demikianlah pemaparan singkat mengenai bab mubtada’ dan khabar, yang meliputi pengertiannya, contoh-contohnya, syarat-syarat keduanya,sekaligus i’rab dan contoh mengi’rab keduanya. Semoga bermanfaat, nantikan artikel-artikel berikutnya. Selamat belajar, wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Referensi

1.  kitab matan jurumiyah

2.  kitab mutammimah syarah jurumiyah

3. mulakhas qawaidul lughatil arabiyah

1 komentar untuk "Pengertian Mubtada' Dan Khabar Beserta I'rab Dan Contoh Keduanya"